Teman Ingkar Janji
Monologue

Dia Berjanji Dia Mengingkari

Judulnya udah kayak lirik lagunya Om Rhoma ya, tau nggak yang lagu kegagalan cinta. Hahaha bukan ngomongin lagu itu sih. Yang mau dicerocosin tentang tabiat seorang kawan.

“Aku nggak bisa pergi sore ntar nih. Tetangga sini ngajakin nongkrong. Maaf ya! Jangan marah, please.

Aku tersenyum kecut saat membaca pesan text whatsapp dari seorang teman yang sudah cukup lama kukenal. Well, dia tipe teman yang sering ngebatalin janji pas hari H. Kalian pun pasti sering nemu jenis ini. Cuma, aku nggak habis pikir sih, kok bisa ada orang ini tega ngebatalin janji beberapa jam sebelum waktunya tiba.

Aku tahu di  usia ini, aku sudah tidak banyak memiliki teman. Tapi, aku juga tidak bisa memaksa. Jadilah, aku hanya menghembuskan napas panjang dan membalas pesan dari temanku, “ It’s ok. Take your time! See you in another time ya…

Biarpun temanku ini menawarkan reschedule waktu janjian tapi tetap saja aku sudah terlanjur sebel, jadi kutolak deh. Akhirnya aku tidak jadi pergi dan hanya menghabiskan hari libur di rumah

Aku yakin jika hal itu sering terjadi kepada kalian juga. Kalaupun balesannya iya, enggak apapa, itu cuma kepura-puraan. Padahal kita pun pasti bete dan seketika bad mood. Bagaimana mungkin, udah janjian dari kapan hari juga dan tau-tau ngebatalin dengan alasan mau pergi nongkrong sama tetangga yang jarang ditemuinya. Make sense nggak tuh?

Kan itu tetap aja salah kan ya? Ngebatalin janji ketika hari H itu nggak baik guys! Kalau kalian diginiin tentu saja akan merasa kecewa, marah dan bahkan sedih.

Untungnya, aku bukan tipe orang yang seperti ini. Jika sudah berjanji, tentu saja sesibuk apapun itu pasti kuusahain untuk menepatinya. Buatku, waktu itu berharga karena tidak akan pernah bisa diputar kembali. Mungkin itu sebabnya aku sangat menghargai sebuah janji.

Di sini sudah kusebutkan juga kalau daku begitu menghargai orang-orang di sekitarku yang mau menghabiskan waktu mereka bersamaku. Although, people just come and go in our life.  Aku jelas masih tetap bersyukur untuk mereka semua yang pernah memberikan waktu berharganya bersamaku.

Balik lagi ke awal cerita, aku harap kita semua bisa menjaga janji yang telah kita buat dan jangan pernah tiba-tiba batalin janji di hari H atau tinggal beberapa jam sebelum temu. Paling nggak, kasih kabar satu hari sebelumnya gih. Biar temen kalian tuh nggak pada kecewa dan jadi malas bikin janji sama kamu lagi.

Lain cerita jika alasan ngebatalin janji lantaran hal di luar kendali dan mungkin mendesak, pasti bisa maklumi kok. Mulai sekarang buat temen-temen yang suka ingkar janji segara insaf ya. Nggak enak loh digituin.

Sebagai orang dewasa hal seperti itu memang tidak semestinya diambil pusing. Hanya saja, jika terulang kembali di lain waktu, that’s easy, they are not your friends.

4 Comments

  • Fanny_dcatqueen

    Waah bukan sebel lagi itu mba, apalagi bukan cuma sekali dia begitu, tapi berulang pula. 3x aja dia kayak gitu, lgs aku blacklist ga bakal mau ketemuan lagi.

    Buatku janji itu hutang. Jd sebisa mungkin aku ga mau ngingkarin kecuali ada sesuatu yg sangaaaat mendesak. Kalo alasannya ga makesense gitu sih, udahlaaah, ga ush pake janji2 mau ketemu :p.

    • Ichaasa

      Wah, kalau udah sering emang bener! Nggak usah ajak untuk meet up, ngabisin waktu aja. Mending sama yang pasti – pasti aja deh😁

  • Ainun

    Bener, ada juga di lingkunganku jenis yang seperti ini
    Jengkel, kesel pasti, kadang malah aku tolak juga sekalian. . Malah kalau niat mau pergi kemana, yaudah berangkat sendiri aja

    • Ichaasa

      Hahaha, emang rese yak! Emang paling enak pergi sendiri, mau jam brapa juga jadi karna nggak perlu janjian sama yang lain 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *