Teman Sefrekuensi
Youth

Tipe Teman Sefrekuensi

Mengakhiri hari yang begitu penat kemarin malam, aku vidcal nih sama teman-teman yang pas semester satu sempat sekelas. Kami berlima mengawali perbincangan tanpa ada kecanggungan padahal perjumpaan terakhir kami sepertinya sudah puluhan purnama lalu.

Pukul sebelas lewat kami baru nyudahi obrolan. Benar saja dua jam setengah berlalu tanpa terasa. Dan asiknya topik ngebacot mengalir begitu saja. Baru juga kontak-kontakan lagi malam itulah, tapi rasanya mereka masih dekat dan tetap sama bar-barnya, seolah baru berpisah kemarin gitu.

Ini agaknya membuat otakku mikir, kenapa segitu betahnya heboh menggila melalui vidcal doank? Dan rasanya itu bisa lebih seru ketimbang ngobrol sama kawan sedari kecil? Kawan masa kecilku yang tingkatnya di atas sahabat, udah kayak keluarga sendiri tapi kini tidak lagi senyaman itu.

Jawabannya langsung kudapati di malam yang sama setelah si perusuh yang memulai vidcal kirim pesan padaku. Isinya singkat saja, ternyata kita masih satu level gilanya. Emang benar, kesamaan kami itu punya selera humor selevel jadi pas ngumpul masih tetap rame dan pasti ribut banget.

Jadi, kebukalah alasan mengapa aku sudah nggak dapat feel nyamannya lagi dengan kawan sedari kecil, dari jaman belum masuk TK malahan, cause we’re not in the same frequence anymore. Walau kami tumbuh besar bersama tapi semakin bertambah usia, I get to know who truly I am.

Then we know how to treat ourselves clearly. Kita pasti bakal tahu gaya pertemanan gimana yang bikin nyaman dan termasuk cara menghadapi ‘sebatas teman’ dari berbagai macam lingkungan. Apalagi jika kamu termasuk tipe yang picky dalam berteman, pasti bakal nyari yang sefrekuensi dan langsung eliminasi tipe toxic people.

Satu frekuensi ini biasa diartikan satu pemikiran, satu kegemaran, satu selera dan sebagainya. Intinya mesti ada satu kesamaan yang bisa bikin nyambung aja gitu kalo ngomong sama dia. Satu frekuensi nggak mesti punya sifat yang sama. Misal aku nih tipe heboh tapi sahabat-sahabatku malah kebalikannya tipe yang kalem.

Contohnya aku sama Icha deh, sejujurnya aku lupa nih gimana awalnya bisa sampe dekat dan lengket sama Icha. Kalo ngomongin sifat, kami jelas beda ya, aku tipe yang rame tapi Icha cendrung tenang, aku tipe santuy sedangkan Icha tipe nggak sabaran dan panikan. Yang menyatukan kami adalah kesamaan selera, ketertarikan dan pola pikir yang kembar. Sama persis, udah kayak copy paste gitu sih.

Balik lagi ke cerita vidcal itu, ada sebuah kejujuran yang baru diakui salah seorang dari mereka. Beberapa kali aku dan dia liburan bareng dan baru ini dia mengakui kalo dia tuh liburan prefer wisata kuliner dari pada lihatin pameran atau hal-hal berbau seni.

Ceritanya waktu kami ke KL bareng tahun lalu, kami mengunjungi Art Gallery di Dataran Merdeka. Aku tuh penikmat seni, jadi betah lah berlama-lama mandangin yang unik-unik, eh, tapi rupanya bikin dia ternyata sejenuh itu donk. But I just did not reliaze it! Dasar aku nggak peka!

Afterall, satu frekuensi itu poin yang penting banget buatku. Satu frekuensi ini indikasi yang bakal kasih chemistry kalo seseorang itu bisa nyambung sama aku dan it feels relatable each other.

Tapi rasanya nggak mungkin juga nemuin orang yang sefrekuensi sama kita dalam segala hal. Pasti ada juga faktor yang nggak semasukan kayak pengalaman liburanku itu. Yang jelas namanya teman mesti saling mengerti aja dan jangan bikin rumit sebuah perselisihan kecil.

Menurut kalian pentingkah satu frekuensi dalam berteman itu?

7 Comments

  • Siva

    Hai mba Fia salam kenal, betul banget mba kalau sudah ketemu temen yang satu frekuensi selama apapun ga komunikasi tapi tetep aja nyambung dan ngga canggung. hehe.. lope bgt…

    • Navia Yu

      Hey Siva! Salken Juga ya. Enaknya gitu ya kalo orang masih sefrekuensi ya tetap bakal mudah pecah, cepat lah gitu cair suasananya. Eh, eniwe, web kamu keren banget sih. Bisa nyontek di situ deh klo lagi bingung masak apa hehehe 🙂

  • sekar anindya

    Berteman dengan orang sefrekuensi itu penting menurutku. Dan, untuk mencarinya gak bisa instan. Terus, frekuensi itu gak bisa dimanipulasi sih kak. Jadi, kalo emang gak sefrekuensi, ya dipaksa kaya gimana pun susah.. Sebaliknya, kalau emang sefrekuensi, ya cocok aja gitu feel nya

    • Navia Yu

      Iya ngeliknya gampang banget kalo dah dapet frekuensinya ya. Betul sih kalo orang yang tadinya sama nih ya frekuensinya terus jadi berubah ya mo gimana lagi feel nya udah beda beneran 🙁

  • Hani

    Penting banget sefrekuensi itu jadi kita dengan santainya aja ngomongin apapun atau melakukan sesuatu gitu tanpa adanya rasa tidak nyaman, udah saling mengerti satu sama lain gitulah.
    Apalagi untuk mempertahankan hubungan pertemanan harus sefrekuensi dong iyakan hehe

  • ainun

    untuk hal hal tertentu teman sefrekuensi perlu juga, mungkin mempunyai passion yang sama di bisnis atau fotografi, kalau visinya sama, tentu saja akan berjalan beriringan tanpa ada masalah
    dan berteman dengan teman yang lain, yang nggak mempunyai frekuensi yang sama juga perlu, tapi mungkin kalau dibuat level levelan, teman ini sebatas teman ngobrol biasa aja dan bukan sohib plek gitu
    mungkin dari pertemanan dengan teman diluar frekuensi,kita bisa dapet insigt baru yang mungkin sebelumnya belum pernah dipahami

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *